Monday, 9 December 2013
Monday, 9 December 2013
Monday, December 09, 2013

TRAGEDI BINTARO

share to: SHARE TWEET

"Kalau elo bisa nyetir di Jakarta, berarti elo bisa nyetir di kota mana aja di seluruh dunia."

Lima tahun yang lalu, pas baru pindah ke Jakarta buat kuliah, gue dihadiahi mobil oleh bokap. Karna nggak hapal jalan, gue menyerahkan hidup sepenuhnya pada GPS. Tempat yang sering gue datengin gue save di GPS, jadi kalau mau ke sana lagi tinggal ikutin rute di layar. Misalnya kayak 'kampus', kosan', 'kosan pacar', 'kosan gebetan', 'kosan mantan gebetan', 'kosan mantan calon gebetan'.

Butuh beberapa minggu buat nyesuain gaya nyetir di kota ini, karna budaya nyetir di sini beda banget: nggak ada yang mau ngalah!

Pernah dulu mobil gue diserempet sepeda motor pas lagi macet di lampu merah, eh malah dianya yang marah. Udah tau macet, sempit, tetep aja mepet nyalip-nyalip.


Pernah juga baru-baru ini ada gerombolan mas-mas pakai peci teriak-teriak mukulin kap mobil taksi yang lagi gue naikin. Awalnya gue kira itu mau ngerampok, ternyata mereka lagi buka jalan buat mobil jenazah. Nggak cuma minggirin mobil-mobil, Trans Jakarta juga diberhentiin sama mereka, sampai dipukul-pukul juga. Rusuh banget. Padahal ada 2 polisi di situ, tapi nggak ngaruh. Polisi-polisi itu diem aja bengong ngeliatin. Setelah mobil jenazahnya lewat, mas-mas pecian tadi naik motor gabung sama rombongan, ngebut nggak pakai helm. Dan lagi-lagi polisi cuma diem ngeliatin. 

Hari ini, sekitar jem 12 siang, ada kereta listrik tabrakan dengan mobil tangki bbm PERTAMINA. Lokasinya lumayan deket dari rumah, kira-kira 14 menit kalau jalan kaki langsung ke sana. Kalau jalan kaki tapi mampir dulu di gerobak kue tete, bisa 20 - 30 menit. Tergantung berapa lama abangnya bikin tete.

Ini foto yang gue dapet dari twitter:


Ini yang gue foto dari kamar:

pas baru tabrakan asepnya tebel banget

Awalnya pas lagi di rumah gue ngedenger suara ledakan gede banget, tapi nggak ngeh itu ada apa. Nggak berapa lama satpam ngasih tau kalau ada mobil ditabrak kereta. Antara kaget sama nggak sih.

Karna tiap hari kalau mau ke mana-mana gue mesti lewatin jalur perlintasan kereta di atas, gue jadi hapal kebiasaan orang-orang di situ. Nggak ada disipilinnya sama sekali. Mau sirine udah bunyi,  atau palang udah turun, tetep aja nerobos nyalip-nyalip.

Jadi inget tanggal 8 februari yang lalu pernah ngetweet ini di twitter:


3 hari setelah tweet di atas, 1 mobil hancur lebur ditabrak kereta:



Lalu gue ngetweet:

  

Ya begitulah.

Kalau dibilang heran ya nggak juga. Pas baca berita tentang kecelakaan tadi siang, ternyata penyebabnya sama kayak yang udah-udah: supir mobil nekat nerobos palang pintu rel.

Korban meninggal hari ini terakhir ngecek udah 9 orang, dan terus bertambah. Semuanya cuma karna 1 orang yang nggak sabaran nunggu kereta lewat.

Btw, lokasi kecelakaan kereta ini mirip sama lokasi Tragedi Bintaro tahun 1987 dulu.



Suasana di rel ini emang kacau sih tiap hari. Kalau siang banyak Metro Mini ngetem di deket rel, nurunin sekaligus nyari penumpang. Supirnya lumayan rese. Karna suka berhenti di tengah jalan, mobil-mobil di belakangnya kena imbas, terperangkap macet di tengah rel kereta. Mau diklaksonin kayak apa juga, tetep aja supir metro mini tadi bersikap bodoamat. Mereka bahkan suka nggak peduli sama sirine kereta yang udah bunyi dan palang yang udah mulai turun. Sementara mobil yang terjebak di belakang panik bukan main..

Meskipun ada polisi yang ngatur tetep aja berantakan. Ntah polisinya yang kurang tegas atau mental pengguna jalannya yang udah nggak ketolong.

Hmm... Pesen gue tetep sama deh: kalau emang palang rel udah ketutup jangan diterobos ya. Nunggu beberapa menit nggak rugi kok. :)





CATEGORY
COMMENTS
263 comments

263 comments:

  1. Tuuu denger kata poconggg "kalau emang palang rel udah ketutup jangan diterobos ya. Nunggu beberapa menit nggak rugi kok"

    ReplyDelete
  2. Sistem traspotasi Indonesia memang parah dan tidak nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan salah sistem transportasinya. tapi warganya kurang peduli.
      coba orang orang pada nurut, pasti baik kok :)

      Delete
    2. Bener bgt bukan sistem'y yg salah, tapi kesadaran manusianya, sm nyawa sendiri aja ga sayang, apa lg nyawa org lain

      Delete
  3. Nek gak sabar yo mabur o "Kalau gak sabar ya terbang aja". Gw pernah baca di bak truk pas di jalan hehehhe

    ReplyDelete
  4. abis ini ada cerita-cerita serem tentang tragedi bintaro lagi ga conggg?

    ReplyDelete
  5. setuju bang, secara gak langsung banyak kok yg kya gitu, dimulai dari yg kecil deh ngantri sembako :| desek2kan sampe ada yg pingsan atau bahkan meninggal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi ini bener2 udah parah sih yang di Bintaro

      Delete
  6. bang gambar nya ada yg salah... yg bnyk mayat itu bukannya bunuh diri massal sekte sesat?? cek lagi deh

    ReplyDelete
  7. Kenapa gak lu aja bro yg jadi polisinya xD

    ReplyDelete
  8. Yang gue bingung kok di Indonesia kacau balau ya, jalur kereta ya khusus kereta kaya diluar negeri ga dilalui pengendara lain. Percuma juga presiden udah punya twitter kalo ga nanggapin kicauan masyarakat

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang twitternya beneran langsung Presiden yang megang? #eh

      Delete
  9. Namanya juga indonesia, kalo orangnya gak sabaran bukan indonesia

    ReplyDelete
  10. good bro,,,nunggu beberapa menit,gk rugi kok

    ReplyDelete
  11. di kotaku sebenernya adem ayem sih, yang suka nyerobot dan ga sabaran malah biasanya plat luar kota :(

    ReplyDelete
  12. Nah itu dia, nggak rel kereta, nggak lampu merah, semuanya di terobos. kayaknya nggak sabaran dan 'nggak mau ngalah' itu udah semacam jadi budaya. :/

    ReplyDelete
  13. Gue pernah berhenti di palang rel yg udah turun tapi kereta belum lewat, eh motor belakang ngelaksonin mulu kayak udah kebelet boker. Langsung gue turun, gue marah"in tuh pengendara ababil. Dikira palang rel itu cuma pajangan apa. Kayaknya mental pengguna jalannya yg udah hampir pudar!

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sering tuh yang kayak gitu. yang salah siapa yang lebih galak siapa. :))

      Delete
  14. emang sering tuh yang kayak gitu. yang salah siapa yang lebih galak siapa. :))

    ReplyDelete
  15. Kata orang ditipi palang pintunya udah rusak bang, emang iya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau deh ya kalau hari ini rusak. Semalem lewat sana sih masih bener.

      Delete
  16. Itulah kehidupan orang Jakarta yang katanya kota metropolis dan orang-orang didalmnya bikin "Geleng-geleng kepala". Ngikutin peraturan yang ada aja susah banget toh juga buat kebaikan manusia yang ada di kota itu...

    ReplyDelete
  17. Dikota gue juga kayak gitu. Waktu itu ada dokter yang lagi ngerawat adek gue. Nerabas rel kereta yang udh ampir ditutup palngnya. Alhasil si mobil dokter itu keseret beberapa meter. Mobilnya ancur parah. Tapi gilanya dokternya selamet cuman kepalanya aja bocor gak berapa lama pas adek gue keluar rs. Dokternya jga keluar rs. Title dokter gak menjamin kecerdasan otaknya conggg

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh gue mau klarifikasi ini ya, dokter itu lewat perlintasan tanpa palang, dokter amran kalo ga salah namanya, lagian jalannya sekarang udah di tutup kok buat mobil, ini lokasi deket rumah gue soalnya.

      Delete
  18. Atitude yg buruk dr pelaku transportasi congg..terlebih sopir metromini yg ga ada takutnya ma aparat..pdahal mreka sdg bwa nyawa org bkan nyawa kambing,tp tetep aja ugal2an g ketulungan..ya semoga kedepannya transportasi nd atitude jd lebih baik..heuheu #curhat

    ReplyDelete
  19. hidup di jakarta ini musti pengertian.
    pengertian sama motor yang ngelawan arah.
    pengertian sama angkot yang ngetem sembarangan.
    pengertian sama pejalan kaki yang nyebrang sembarangan nggak di jembatan penyebrangan/zebra cross.
    pengertian sama kendaraan yg masuk jalur transjakarta.
    pengertian sama kendaraan nerobos lampu merah...dan lintasan KA.

    memang harus saling pengertian.
    ironis sekali, pengertian kita salah cara.

    ayo kita galakkan berlalu lintas yang tertib buat semuanya. pengendara motor, mobil, bis, truk, apapun itu termasuk pejalan kaki juga harus tertib.

    gue kemana2 naik kereta, tahu kabar ini langsung merinding dengernya. apalagi gerbong pertama buat wanita, mulai sekarang pasti parno nggak mau di gerbong pertama lagi.

    :(

    my prayer to all the victims.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa, gue juga kemana2 lebih suka naik KRL, secara itu yg paling enak, nggak macet dan beAC.
      Tp skrg gara2 kejadian ini jd parno, apalagi gue jg paling demen di gerbong khusus wanita :/
      Masih banyak emang orang2 kita yang ga tahu aturan, ga cm di bintaro aja yg suka nerobos lintasan KA. Gue rasa hampir seluruh di daerah Jabodetabek kayak gitu.
      Di stasiun bekasi juga tuh, gw sering turun di stasiun itu. Banyak mobil2 dan angkot2 yg jelas2 palang udah turun tetep aja nekad nerobos, sampai akhirnya mereka terjebak macet di antara dua palang itu. Barulah mereka panik ngelakson2 -__-
      Indonesia bakalan susah maju, kenyataannya banyak banget orang terbelakang.
      Orang bodoh = orang jahat, gara2 kebodohannya mencelakai banyak orang, sama aja kan kayak penjahat.

      turut berduka cita atas korban kecelakaan KRL, semoga kejadian kayak gini nggak akan terulang lagi :'( amiin

      Delete
  20. Setuju nih,gue pernah bang pas mau pergi sekolah pagi2 naik ojek.eh pas ditengah rel kereta macet bgt,gue ditengah2.ga lama denger suara tingnong2 gitu yaallah langsung keringet dingin bang.pada ga mau ngalah emang org indo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga pernah nih lagi naik transjakarta ketika ngelewatin perlintasan kereta api di jalan latuharhary, depan bis umum nurunin penumpang, posisi transjakarta ditengah rel, tiba tiba sirene palang pintu bunyi, mendadak panik semua penumpang, dan itu bis umum tetep ga mau jalan. Setelah diklaksonin terus menerus akhirnya sadar juga itu bis. alhamdullilah bisa lewat juga sebelum keretanya dateng. Horor abis

      Delete
  21. saran gue polisinya cewe cantik, biar pada dengerin

    ReplyDelete
  22. Tapi menurut saksi mata(sodara gua yg jadi tukang ojek) itu palang ga berfungsi pas kereta lewat makanya truk BBM lewat, padahal paginya masih normal, bahkan sebelum kereta itu lewat, palang pintuny jug masih berfungsi dengan baik kok

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. semalem gue lewat juga masih baik.

      Delete
    2. jadi..apa itu adalah.. #mikir keras

      Delete
  23. kalau soal metromini atau kendaraan umum yang lain emang masih banyak banyak banget permasalahannya. yang paling utama ya karena angkutan umum yg ada itu masih banyak yg milik perseorangan/kelompok tertentu, dari armadanya yang udah ga layak jalan sampe supir2 nya direkrut tanpa ada kriteria tertentu. jadi belum ada manajemen yang jelas. jadinya pemerintah juga susah buat mengawasi sama mengaturnya karena belum ada satu manajemen.

    ReplyDelete
  24. Antara sedih sama menye-menye nulis nya, tapi emang dasar kodrat manusia Ommm. no one could understand each other, sampe mereka ngerasain hal yang sama , atau bahkan lebih lebih parah

    ReplyDelete
  25. katanya di situ ada setan budegnya, Nah !! orang2 yang suka nerobos itu berarti doi kupingnya lagi ditutupin sama tuh setan kurang kerjaan

    ReplyDelete
  26. nanti malem siap-siap gk tidur bang, biasanya hantunya sih gk pergi selama 3 hari.. ><
    nanti ceritain lagi yak klo nemuin cerita aneh tentang hantu bintaro :|

    ReplyDelete
  27. Yah..beginilah orang Jakarta rip.
    Semoga dengan Adanya kejadian ini jadi pada sabar yak. AMINAAMIN!

    ReplyDelete
  28. yang suka nerobos palang kereta berasa nyawanya 9 kali ya

    ReplyDelete
  29. Wahh itu deket juga ya dr rumah lo bang :O terus lo ga ke tkp gitu kaya org2 yang ngiatin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. akses ke sana ditutup polisi. lagian kasian petugas-petugas jadi kerepotan ngurusin warga yang foto-foto dan ngeliatin.

      Delete
  30. Bukanya kasih alamat yang jelas malah kasih patokan yang aneh aneh contoh " Di deket KUE TETE " "kue TETE" ya itu, yaa aktivitas gagal sidang itu....

    ReplyDelete
  31. paraaah, sereeeem banget foto tragedi bintaro 1987...

    ReplyDelete
  32. Nyesel gue baca part yang, "Lokasinya lumayan deket dari rumah, kira-kira 14 menit kalau jalan kaki langsung ke sana. Kalau jalan kaki tapi mampir dulu di gerobak kue tete, bisa 20 - 30 menit. Tergantung berapa lama abangnya bikin tete. " -__-

    ReplyDelete
  33. Gue aja kalo uda bunyi "ting nung ting nung" uda panik sendiri bang dan gak berani nunggu deket rel. Paling rada jauh dari rel

    ReplyDelete
  34. Semoga korban dtrima disisiNya, trgedi ini bisa jadi pelajaran buat yang lain, yang ngeblog dpt pahala, yg comment dpt balesan #ehh

    ReplyDelete
  35. Kue tete kue apaan sih bang? disini ga ada yg jualan begituan..
    Gue ikut sedih deh liat perilaku berkendara orang jaman sekarang. Selain membahayakan diri sendiri juga membahayakan orang lain. Semoga pada cepet sadar.

    ReplyDelete
  36. Gue baca blog lo kok merinding ya bang

    ReplyDelete
  37. dulu gue juga sering bang kejebak macet pas lagi di tengah rel kereta, dan kebetulan ada kereta yang mau lewat. Di situ macet karena ada angkot yang ngetem gitu deh. berakhir dengan kereta lewat depan muka persis.ngeri.

    semoga keluarga yang di tinggalkan di beri ketabahan ya

    ReplyDelete
  38. Emang bener sih, gue juga ngerasain kalau mau nyebrang, plat B itu ngfa pernah may ngasih. Kalau lagi naik motor atau mobil juga kerasa banget kalau kendaraan plat b suka ga sabaran. Itu yang gue rasain di jalanan.bandung sih, hehe

    ReplyDelete
  39. Semoga kejadian ini bisa bikin orang pada sadar arti pentingnya latuh lalu lintas!

    ReplyDelete
  40. Bang itu rel kan emang angker, krn pasti selalu tabrakan yg makan korban. Kyk waktu 4 tahun lalu, nyokap gue lg di pasar bintaro pagi2 jam 6an trs ada ibu2 nganterin anaknya ke sma 47 naik motor abis nganterin anaknya sekolah ibu2 itu ketabrak kereta dan motornya kebelah 2 gitu, si ibunya tewas seketika. Trs gue inget pas gue SD (10 thn lalu) di hari H lebaran ada sekeluarga nyewa metro mini buat pergi ke rumah keluarga yg jauh di bekasi trs itu bis ke tabrak kereta dan makan korban juga. Gue di ceritain nyokap bokap kakak2 gue krn gue tinggal lumayan deket dr rel kereta itu deket apartemen bintaro park view... Dan gue punya ponakan bang waktu itu umurnya msh 4 tahun pas kita sekeluarga mau pergi makan lewat rel kereta itu malem2 dengan polosnya dia bilang "tino, pa' tuo liat itu keretanya kok berenti ada orang tangannya ga ada" padahal gaada apa2 di rel sepi...

    ReplyDelete
  41. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  42. itu tragedi yang tahun 1987 udahtermasuk kecelakaan kereta terburuk nasional, mirip yang terjadi di spanyol baru-baru ini juga cong.

    ReplyDelete
  43. Disitu emg sering kejadian ketabrakkan katanya org sekitar, ada pengguna motor yg nerobos gitu aja pdhl sekelilingnya uda neriakkin klo kereta uda keliatan katanya sih.... dibudegin setan budeg-.-

    ReplyDelete
  44. semoga mereka-mereka yg suka nerobos diberi kesadaran biar gak ngulang lagi :(

    ReplyDelete
  45. hmm.. gini conggg..
    gua sih setuju banget klo kebanyakan masyarakat indonesia emang gak disiplin sama peraturan lalu lintas..
    cuma ya klo kejadian bintaro yg ini gua cuma pengen ngelurusin klo tabrakan bintaro kali ini bukan salah supir truknya juga..

    awalnya gua juga mikirnya ituu supir truk bandel amat pake nerobos2 palang kereta api..
    namun gua salah setelah tau kronologis kejadiannya gmn setelah baca dii forum ini http://www.kaskus.co.id/thread/52a551b1bccb174c258b45ec

    ya mksd gua, smga kita gak mengambil kesimpulan dari satu sisi aja.. kasian supir truknya dimaki2 padahal kejadian sebenarnya gak seperti yg dipikirkan org2..
    dan semoga petugas2 nakal seperti itu ditertibkan.. karna ini menyangkut nyawa org banyak..
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue lebih ngebahas gimana kesehariannya di rel itu sih.

      terlepas siapa yang salah di kejadian hari ini, suasana di rel emang udah semrawut setiap hari.

      Delete
    2. yapp..
      gua dapet pointnya..

      terlepas dari kejadian hari ini, semoga aja semakin membuka kesadaran diri bagi org2 yg sering melintas disana agar lebih waspada dan lebih bersabar dalam menyebrang.. dan para bapak2 petugas yg kerja dsna dapat mengemban tugasnya dgn baik..

      Delete
  46. Ya sbnrnya gue kaga tau itu dimana secara gue bukan orang jakarta. Tapi gue pernah lewat daerah mana gitu yg kendaraan padet banget sampe2 kereta yg mau lewat harus diperlambat soalnya pas palang mau nutup buka lagi buka lagi gr2 banyak kendaraan yg maksa gitu -_-

    ReplyDelete
  47. semoga korban diterima di sisiNYA cong .....

    ReplyDelete
  48. Kok gue masih gak ngeh ya, ini tabrakannya dimana. Di depan Bintaro Permai apa yg di Ulujami itu sih? Apa dimana?

    ReplyDelete
  49. Cuman bisa nunggu nunggu sama sedih sedih aja nunggu bintaro selanjut nya .... Kalo masih jarang orang otak nya dipake sama agak kritis dikit

    ReplyDelete
  50. sini bang coba tinggal di Kota Solok.. lo ga bakalan nemu yang namanya macet sama kereta.. *ada kereta wisata sih tapi ada palangnya* hehehe

    ReplyDelete
  51. tragedi bintaro nanti bakal turun ke film horror indonesia ga nih bang?

    ReplyDelete
  52. Biasanya yang suka nekat tuh motor bang, banyak banget ya yang udah palangnya setengah turun, tp dia masih maksain masuk terus pake nengok kanan-kiri dulu ngeliat kereta masih jauh apa ngga :(

    ReplyDelete
  53. Pindah ke jogja aja bang. Pengendaranya relatif masih pada sopan

    ReplyDelete
  54. Untung di kota gue gak ada kereta... tapi pengen banget naik keretasih, soalnya baru sekali seumur idup :|

    ReplyDelete
  55. Biasanya yang suka nekat tuh motor bang, banyak banget ya yang udah palangnya setengah turun, tp dia masih maksain masuk terus pake nengok kanan-kiri dulu ngeliat kereta masih jauh apa ngga :(

    ReplyDelete
  56. Next time... di indonesia dibikin aja kereta bawah tanah. Biar gak ada yang suka nerobos palang kereta atau metromini yang suka ngetem disana. Indonesia majulah! Yeah

    ReplyDelete
  57. bang lo tinggal dimananya sih? gue mau mampir nih. tetanggaan kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh yang tukang kue tetenya punya tete terus dia jualan kue tete di gerobak kue tete ya?

      Delete
  58. banyak yg "pakak ka ikua" ..parah emang.. nunggu dikit aja,nyawa masi aman kok..ini ga..aduh :(

    ReplyDelete
  59. Aku pernah bang kesandung di rel kereta yg keretanya baru aja lewat. Di daerah citayem waktu masih SD. Dengkul ampe korengan karna relnya panas :| #TRUS ????

    ReplyDelete
  60. Hati-hati ya bang tiap harinyaaaaa, kan lewat situ mulu:3

    ReplyDelete
  61. Emang kacau sih masyarakat Indonesia, bener bener susah diatur

    ReplyDelete
  62. Bang arif hati2 ya kalo lewat sana :D

    ReplyDelete
  63. Karena orang jakarta itu hanya menghargai waktu setiap detiknya tp tidak menghargai nyawanya sendiri.

    ReplyDelete
  64. berarti rumah lo deket-deket situ dong bang? hati-hati ya kalo nyetir sendiri gue....gue gamau ada hal-hal yang ga enak terjadi ke lo, gue sayang sama lo #MODUSKERAS

    ReplyDelete
  65. Mending kejebak di rel kreta apa kejebak masa lalu....

    ReplyDelete
  66. Nunggu beberapa menit gak bakal rugi qo, daripada semua waktu hilang dan gak punya waktu lagi hanya karena gak sabar

    ReplyDelete
  67. Mungkin mereka terkontaminasi sama kata kata 'Waktu adalah uang. Jika menyianyiakan waktu, berarti menyianyiakan uang'.
    Sangking ga mau kehilangan uang, keselamatannya dilupakan.

    Btw, kata kata lu keren, cong..

    ReplyDelete
  68. Emang yah.. Suka gk ngerti deh sama mereka yg gk sabaran ._. Bad habbit bangetlahh

    ReplyDelete
  69. yaa susah sihh yaa, gimana mau naatin peraturan lalu lintas pas lagi di jalanan? orang dari awalnya aja udah ga mentaati peraturan. Dari awal bikin SIM aja hampir semua orang nembak, gimana kelanjutannya di jalanan

    ReplyDelete
  70. Orang indonesia perlu diajarin 'sabar'. Untuk keselamatan diri sendiri aja gak sabar nunggu, apa lagi keselamatan orang lain -__-

    ReplyDelete
  71. Harusnya emank pada contoh bokap gw donk. Palang blm turun aja baru bunyi ning nong pertama, bokap dah standby brenti. Malah gw yg nyuruh wat nerobos kkkk

    ReplyDelete
  72. Lebih baik kehilangan beberapa menit dalam hidup dari pada kehilangan hidup dalam beberapa menit. Ya gak bang ?

    ReplyDelete
  73. Pengendara yang ga sabaran nunggu kereta lewat udah ngejamur. Di deket rumah gue, tepatnya di jalan raya cimindi, Bandung pernah ada pengendara sepeda motor jatoh palanya kena palang, masih untung cuma jatoh gara - gara palang, coba kalo sampe ketabrak ama tu kereta.
    Pesen gue buat pengendara jangan kayak orang kebelet bab, kalo emang beneran kebelet mending keluar dicelana daripada nyawa lu terbang melayang jauh tinggi *halah*. Kalo ada yang ngalemin kejadian kayak yang gue ceritain diatas berterimakasihlah pada si palang, apalagi kalo lu jomblo, ada yang care tuh ngingetin....

    ReplyDelete
  74. Bener kan, selalu ada hikmah dibalik nunggu.

    Di lampu merah dan berhenti di garis, kalo gak ditelaksonin jago, bang. Masih suka bingung sama orang-orang macam itu.

    ReplyDelete
  75. Seriusan gue smlm mimpi ada asteroid jatoh kena kereta lewat pfffftttt

    ReplyDelete
  76. itu foto mobil avanza lo yg foto bang? ngeri juga ada bekas darah disana, jadi punya temen pocong baru deh banyak yg mati

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mobil yang hancur nggak ada korban nyawa sama sekali.

      Delete
  77. Bener kata lo cong, kalo palang rel udah turun, ga usah nerobos, ga ada ruginya xD
    Sama aja kaya nunggu gebetan yg pdkt sama kita, tapi pacarannya sama orang lain, ujung2nya jodohnya tetep kita, ga ada ruginya juga-___-

    ReplyDelete
  78. Bang, di kotaku gak ada kereta api. Aku cedih :'(

    ReplyDelete
  79. Makanya mulai sekarang belajar sabar guys, dimulai dari sabar nunggu gebetan nembak dulu ajasih. Baru deh nyetir ( '-')9

    ReplyDelete
  80. Bukan hanya saja rel bintaro yg jadi angker bang. Kebetulan rumah gue deket balaiyasa manggarai dulu pas kejadian kecelakaan bintaro 24tahun yg lalu kerangka keretanya di taro di balaiyasa gajauh dr kamar tidur gue. Nah semenjak kejadian itu banyak hal2 aneh yg terjadi banyak suara nangis, nykp gue denger suara mnta tolong sampe akhirnya gue pun sendiri merasakannya nglait muka cewe yg ud ancur. Nauzubillahminzalik. Semoga bangkai kereta ini tidak sama kaya bangkai kereta 24tahun yg lalu.

    ReplyDelete
  81. Itu perlintasan kereta yang menuju ke rumah lo itu kan? Yang pas kita kejebak macet dan kebelet pipis itu kan?
    Itu yang bikin gue agak males buat main dan lewat sono.. Jalannya chaos abis. :-|

    ReplyDelete
    Replies
    1. yessssss. makanya gue sering bawel kalau udah di deket rel, emang bikin deg2an..

      Delete
  82. Susah kalau budaya nggak sabaran dan "ini jalan gue" udah tertanam secara fundamental. Semacam penganut kalimat: "belum kapok kalau belum ngalamin sendiri" yah gitu deh.

    ReplyDelete
  83. bener kata ahok cong.. klo mau mati sendiri (bwt supir truk) aja jgn ngajak2 orang lain..

    ReplyDelete
  84. Arrogant, Unfair, Fear, Disrespect, Fool, Trash, Conflict, bomb terror, Riot, Dirty, Corrupt,...
    Whatever lah I LOVE INDONESIA...

    ReplyDelete
  85. di rel bandar lampung tepatnya stasiun bandar lampung jg serem cong. wkt itu ada org yg ketabrak kereta dan mati ditempat, tubuh dan wajahnya hancur. setelah kejadian itu arwah orang tsb gentayangan disekitar stasiun. sering gangguin orang2 disitu terutama penjaga warung2 makan, sering katanya arwah tsb mesen mie rebus ke penjaga warung.

    ReplyDelete
  86. di situ mah emang sering bang.. menurut cerita (mitos) disitu itu ada penunggu yang ngebuat pengendara ga denger kalo ada alarem kereta mau lewat.. orang sekitar bilang setan tuli.. belom lama ini ada mobil di tabrak kereta di situ dan pengendara nya selamet terus di tanya tentang kronologi kejadian nya menurut cerita dia ga denger kalo alarem kereta bunyi.. padahal bukan cuma alarem yang bunyi tapi pengendara di sekitar juga udah klakson nandain kalo kereta mau lewat.. INI MITOS YANG BEREDAR YANG GW TAU

    ReplyDelete
  87. Waah, harus lebih berhati-hati lagi nih, meningkatkan tingkat kewaspadaan.

    ReplyDelete
  88. Kurang setuju kalau kecelakaan dihubungkan dengan hal mitos/mistis, karena nyawa seseorang ditentukan oleh Tuhan bukan dari setan.

    ReplyDelete
  89. Gw suka quote u "Kalau elo bisa nyetir di Jakarta, berarti elo bisa nyetir di kota mana aja di seluruh dunia.". Wholeheartedly agree.

    ReplyDelete
  90. katanya disitu ada yang jual kue tete gan!!!



    dan tetenya gede.......

    ReplyDelete
  91. Skolastika Putri9 December 2013 at 22:57

    Ngeri juga sih, tadi siang temen gue yang kasi tau ada kecelakaan kereta. Dan kereta jam segitu adalah kereta yang suka ditumpangin sama temen gue kalo berangkat kampus. Mana dia kalo duduk di gerbong cewek yang depan. Untung malang sih temen gue hari ini sakit dan nggak masuk kuliah, jadinya dia nggak naik kereta. Serem..

    ReplyDelete
  92. Sama aja cong kayak di Sudimara, BATU! Dulu waktu SMA (3 thn lalu), gue suka naik ojek dari depan stasiun Sudimara. Pas palang rel turun, bocah ababil mulai klakson kenceng2 nyuruh abang ojek gue maju. Saking sebelnya gue dan tukang ojek gue, abang tukang ojek gue tereakin balik. "TONG, KALO MAU MATI, GIH SONO TEROBOS!" *kalo inget itu rasanya gue mau ngakak* dan setelah dari situ, di pintu perlintasan kereta mana pun kalo ada yang klakson2 gak jelas nyuruh maju, gue pasti teriak sekenceng mungkin sampe gue lupa diri bahwa sebenernya gue ini cewek. Mau gimana lagi,emosi gue sama orang2 macem gitu

    ReplyDelete
  93. Menurut gue sih percuma kalo dikasih tau jgn lewat rel yg palangnya udah ketutup,tau sendiri udah dilarang kaya gitu aja banyak yg nggak peduli sama diri masing masing,dilarang kaya disuruh,mending suruh aja skalian lewat rel yg palangnya udah ketutup biar mikir!!

    ReplyDelete
  94. Untung tempat gue gak ada kereta :$

    ReplyDelete
  95. Menurut gua, bukan sepenuhnya salah petugas, kebanyakan dari petugas udah warn orang2 yang lalai dalam lalu lintas, tapi masyarakatnya aja emang "kayaknya"udah susah diatur dalam lalulintas, sistem dapet sim aja kurang jelas, pendidikan tentang berlalu lintas jd krng di tegasin deh smnjak dapet surat izin itu, alhasil terlahirlah masyarakat kurang tertib berlalu lintas, udah terbiasa melanggar,gamau ngebiasain tertib . Padahal segalanya bisa karna terbiasa,...

    ReplyDelete
  96. Tinggal di pekanbaru aja bg. Ga ada kereta ._.

    ReplyDelete
  97. bang, btw dari tadi ngomongin kecelakaan kereta hingga korban2nya, apa ga merasa kepanggil ya bang ? -___- pasti telinga para almarhum panas :")

    ReplyDelete
  98. Enakan tinggal di Jogja ya Mas Alit. :D

    ReplyDelete
  99. bang jendela jangan lupa di tutup ya..

    ReplyDelete
  100. Kue tete disono berapaan harganya bang?

    ReplyDelete
  101. jadi pada intinya kalo lewat situ harus berdua bareng gebetan biar ada yang ngingetin gitu..

    ReplyDelete
  102. Bang kue tete nya enak ga? Enakan mana sama....
    Yg jual disebelah mananya rel kejadian itu bang?

    ReplyDelete
  103. Bang, gue juga ada cerita nih. Dulu waktu baru awal masuk kuliah, gue tinggal di rumah tante yang jalan ke kampus kudu banget lewat rel kereta di deket stasiun Lempuyangan, Yogyakarta. Jadi waktu itu gue ada kuliah pagi dan jalanan juga lagi rame-ramenya anak sekolah. nyampe di penyebrangan rel itu bener-bener padet kendaraan. pas giliran gue ternyata suara penanda kereta mau lewat itu bunyi, otomatis gue berenti. eh tapi suara klakson mobil-mobil di belakang gue 'kayak' nyuruh gue tetep jalan. gue diem aja nggak peduli. tapi , tiba-tibaorang yang nyetir mobil di belakang gue itu turun dari mobilnya waktu kereta lewat dan malah marah-marahin gue. katanya, gara-gara gue anaknya telat masuk sekolah. :")

    ReplyDelete
  104. tadi pas nntn rekaman video amatir tabrakan itu,kedengeran suara cewek2 pd teriak2 dr gerbong,merinding dengernya.bagaimana dgn malam selanjutnya?~hihhhh..........

    ReplyDelete
  105. Mau klarifikasi cerita kik ttg ibu yang anterin anaknya ke sma 47 itu salah. Ibunya nganter anak sd deket sekolaj gue Sman 47 waktu kejadian itu..

    ReplyDelete
  106. Rumah gw juga deket bgt sama rel kereta. Dari kamar udh keliatan rel nya. Di palang pintu rel kereta gardu, lenteng agung udh sering bgt ada tabrakan gitu. Tiap tahun ada aja kejadiannya. Udh gitu banyak juga yg ngelawan arah dan lewat rel nya. Jd crowded bgt gitu. Gw aja kalo lewat situ ngeri bgt, Bang><

    ReplyDelete
  107. Jadi inget cerita nyokap dulu, waktu itu pernah gue pas masih kecil pergi sama nyokap naik kereta, rencana berangkat dari stasiun kota mau ke malang, pas di perjalanan gue gak ngerasa apa-apa, ya iyalah masih kecil ngerti apa gue dulu... Dan gatau kenapa tiba-tiba gue dan nyokap tidur selama beberapa jam, abis itu ada beberapa orang ngejar gue sambil nanya "Bu, kok anaknya diajak jalan di rel kereta sih bu?" Spontan nyokap gue jawab "Lah kita lagi naik kereta mas", dan nyokap gue sadar pas kita sampe stasiun rangkasbitung, kata orang lain ternyata gue dan nyokap gak naik kereta, melainkan gue dan nyokap jalan kaki..

    ReplyDelete
  108. Oh rumahnya di deket sana ya, Bang. Pantesan waktu itu pernah liat lagi nonton sama cewek di Blitz Teras Kota. Deket dong #terus?

    ReplyDelete
  109. Bang boleh ikutan sharing ya, jadi pernah waktu itu sekali aku sama bokap lewat rel itu, lupa sih kejadiannya kapan. Waktu itu di depan mobil aku & bokap baris di belakang seonggok mersi yg isinya 2 cewe + 1 cowo nah tadi mobil bokap mau ikutan nerobos kayak si mersi tapi gajadi krn tbtb bokap ngangkat telfon di hpnya.
    Si mersi lewat bisa terbilang lama dari jarak kereta lewat tapi gatau knp bemper belakang si mersi keserempet si kereta. Nah itu mersi muter2 ala fast&furious gitu bang, anehnya ga sedikitpun si mersi lecet/rusak malah keretanya yg mogok -_-

    ReplyDelete
  110. sebagai calon lulusan mahasiswa hukum, apa solusimu buat yang masih lewat rel kereta sementara palangnya udah mau turun dan sirine juga udah bunyi bang cong ?

    ReplyDelete
  111. Iya bang , bokap gue aja ampe bilang gini pas nonton beritanya : "harusnya itu ada jalan khusus buat kendaraan motor atau mobil misal jalannya dibikin nanjak ke atas (READ: jalan layang) pas dibagian yang ada kereta apinya aja. Jadi kan gak perlu khawatir kalo kereta api lwt," kata bokap sambil menghisap rokoknya...
    Dan inget banget, trakhir bulan juli 2013 gw naik kereta dari jogja ke jakarta, ada mas2 yang bilang gini : "moga aja tragedi bintaro gak terulang lgi, ngeri saya ngeliat videonya itu." Eh sekarang malah??? Huft.
    Buat abang hati2 aja ya bg kalo lwt situ, kalo takut sebut nama gw 3x ya nanda, nanda, nanda insya Allah tenang hahaah :D

    ReplyDelete
  112. nih aku punya info om pocong --> TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ade(27) sering melihat adanya permainan antara 'polisi cepek' alias 'pak ogah' di sekitar perlintasan KA Pondok Betung, Bintaro Permai dengan petugas.
    Pintu perlintasan kata Ade sering sengaja tidak ditutup karena sudah menjadi 'mainan' petugas yang berjaga.
    "Memang di perlintasan sini hampir enggak pernah pintunya ditutup. Malah jadi 'mainan' buat pemasukan petugas di sini," ujarnya, Senin(9/12/2013).
    Sementara Edi (56), pemilik bengkel di dekat lokasi kejadian, mengungkapkan hal yang sama.
    "Jadi, beberapa saat sebelum nabrak, tukang -tukang ojek pada teriak 'Awas kereta, awas kereta.' Karena waktu itu motor-motor pada lewat. Saat itu agak macet. Pas saya melengos sedikit tahu-tahu ada kereta," kata Edi.
    "Palang pintu enggak bunyi, enggak ditutup," ujarnya.
    Hal senada disampaikan Hani (36). Warga yang tinggal di samping perlintasan kereta itu menuturkan, alarm palang pintu baru berbunyi setelah kereta menabrak truk pengangkut bahan bakar.
    "Saya kan lagi gendong anak. Kebetulan pas mata saya lihat ke arah rel. Waktu itu, memang palang pintu enggak bunyi, enggak nutup. Harusnya kan bunyi, ini enggak. Makanya motor sama mobil biasa saja pada lewat. Waktu itu, memang agak sedikit macet. Kebetulan truk itu pas lewat, posisinya di tengah. Pas sudah lewat setengah badan, tiba-tiba kereta sudah dekat, baru deh tabrakan," papar Hani.

    ReplyDelete
  113. Di rel kereta deket mangga 2 square pernah tuh.. Saking macetnya jalan gara-gara gak ada orang yang Mau ngalah ngelewatin perempatan TransJakarta yang gw naikin ketahan di tengah rel yg alarmnya udh bunyi.. Karena busnya gandeng, penumpang udah pada panik lari ke gandengan belakang dan gw udah siap2 mecahin kaca.. Si supir sampe ngelakson berkali-Kali supaya Mobil di dpnnya lekas jalan..
    Trus kecelakan di jalur busway juga itu sering gara2 motor hobi banget nyalip2 kalo ke senggol aja marah2 padahal mah dia yg salah masuk jalur bus lalu nyalip2..

    ReplyDelete
  114. bang ditunggu cerita - cerita horornya lagi ya :D

    ReplyDelete
  115. eh bang. tapi aku pernah baca di salah satu buku itu bilang gini. ada 2 tipe pengendara. yang satu mengejar kekurangan yang satu mencari kelebihan (dalam hal materi) ya yang biasanya batu itu yang pertama sih. jadi harus sabar aja walopun sedih juga aslinya

    ReplyDelete
  116. Ya mau dikata ada mitos atau engga dan lokasi tsb memang sebelumnya uda pernah masuk shooting dua dunia juga.
    Sebenernya kembali buat pribadi masing-masing aja sih buat sang pengendara dari cara dia ngendarain sama faktor fisiknya(ngantuk) atau kurang konsentrasi

    ReplyDelete
  117. Gue pernah kejebak macet ditengah-tengah rel kreta api.
    Pas denger ting nong ting nong, gue kaget dan panik banget!
    Setelah beberapa saat, gue liat kesamping, ternyata itu tukang es pelangi yg lg kejebak macet juga.
    Sejak saat itu, gue terauma dan gak mau beli es pelangi lagi.

    ReplyDelete
  118. susah juga ya bang tinggal di indonesia. Masalahnya multidimensi, untung tukang sate gak mangkal di tengah rel kereta. Bisa2, banyak sate kambing bertebaran. Kasian bang radit kambing jantan *gak nyambung* #okesip

    ReplyDelete
  119. Bang kok tulisan "PERTAMINA" nya di capslock sih?

    ReplyDelete
  120. gw bukan orang jakarta tpi setidaknya pernah tinggal di jakarta selama setahun apalagi tengah desember mw ke sana naik akses kereta , setelah denger ada berita gini sumpah langsung merinding,
    emang mindset orang indo ini mesti dirubah ya congg

    ReplyDelete
  121. cong ditunggu deh cerita mitos2 seremm gituu..selain buat tragedi bintaro ini?? untuk pengguna jalan di indo semoga makin sabar aj deh dalam mengendari motor maupun mobil yee

    ReplyDelete
  122. karna di lingkungan rumah gak ada rel kereta (cilandak) makanya gw agak2 norak dan panik klo lewat rel. Pernah waktu boncengin tmn, mendekati rel gw denger sirine kereta mau dateng, spontan gw langsung berenti dan panik (gw emang panikan). Temen gw nyuruh nerobos katanya plangnya belom ketutup tp gw tetep diem di situ. Motor di blkng udah pd klakson2 tapi gw bodo amat :p

    ReplyDelete

 
© 2013. All Right Reserved. Design by Iksan Bangsawan